• Wed. Feb 21st, 2024

KBank Dorong Percepatan Transaksi Digital di Jatim lewat Layanan Embedded Finance

ILUSTRASI. KBank, lembaga finansial regional asal Thailand sekaligus pemegang saham mayoritas Bank Maspion, akan meluncurkan produk dan solusi digital inovatif dengan berkolaborasi dengan Bank Maspion.

KONTAN.CO.ID – KBank, lembaga finansial regional asal Thailand sekaligus pemegang saham mayoritas Bank Maspion, akan meluncurkan produk dan solusi digital inovatif dengan berkolaborasi dengan Bank Maspion. Keduanya akan memperkenalkan embedded finance, layanan mobile banking baru, solusi digital yang berfokus pada konsumen dan pinjaman komersial dengan imbal hasil lebih tinggi. Hal tersebut dilakukan untuk turut mengakselerasi transaksi digital di Jawa Timur serta memenuhi kebutuhan nasabah yang terus berkembang.

Transaksi digital di Jawa Timur mencatatkan perkembangan pesat. Pada Desember 2023, Bank Indonesia Jawa Timur mencatatkan nominal transaksi QRIS di kawasan tersebut tumbuh 174,68% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu (year-on-year). Tren ini menandakan tingginya adopsi solusi keuangan digital di kalangan konsumen serta dunia usaha. Dengan demikian, terdapat peluang untuk memperkenalkan produk dan layanan perbankan yang lebih inovatif di Jawa Timur.

Menanggapi hal tersebut, KBank bersama Bank Maspion akan memperkenalkan serangkaian solusi perbankan digital. Strategi tersebut mencakup integrasi layanan keuangan, seperti solusi faktur dalam platform digital melalui embedded finance, dengan fokus utama pada UMKM. KBank berupaya memanfaatkan embedded finance untuk memberikan akses solusi finansial yang lebih baik dan lebih cepat bagi bisnis lokal, langsung dari platform yang biasa mereka gunakan, seperti program akuntansi.

Selain itu, KBank dan Bank Maspion tengah mempersiapkan peluncuran aplikasi mobile banking baru yang menawarkan solusi keuangan komprehensif seperti pembayaran tagihan tanpa biaya dan platform yang efisien untuk pengajuan pinjaman.

Dengan pengalaman melayani lebih dari 23 juta pengguna di Thailand, Vietnam, dan Laos melalui aplikasi mobile banking K PLUS, KBank bertekad mencetak kesuksesan yang sama di Indonesia melalui Bank Maspion, sekaligus memaksimalkan laju adopsi mobile banking yang pesat dan luas di Indonesia.

Pada 2023, Bank Maspion telah menggandeng 4.655 merchant QRIS dan mencatatkan lebih dari 24 miliar transaksi. Pada akhir 2024, Bank Maspion menargetkan kerja sama dengan lebih dari 7.900 merchant QRIS untuk dapat menjangkau total minimal 12.500 merchant. Sementara itu, volume transaksi digital melalui QRIS akan ditargetkan mencapai angka Rp 150 miliar.

Strategi KBank juga mencakup perluasan basis nasabah ritel untuk rekening giro dan tabungan melalui cabang fisik dan saluran digital Bank Maspion. Bank asal Surabaya tersebut memiliki misi untuk membangun ekosistem yang berfokus pada wilayah Jawa Timur serta menarik nasabah ritel baru dengan menyediakan serangkaian solusi keuangan yang dipersonalisasi seperti pembayaran digital dan pinjaman pribadi.

Terkait nasabah korporat, KBank mewacanakan peningkatan pinjaman korporasi untuk bisnis lokal dan bisnis di Thailand pada sejumlah industri sasaran, sekaligus memperkuat pendapatan berbasis biaya. KBank juga berencana meluncurkan pinjaman komersial dengan imbal hasil lebih tinggi dengan layanan cepat, dengan berfokus pada bisnis berkolateral memadai.

“Dengan jumlah penduduk sekitar 40 juta jiwa, atau lebih dari separuh penduduk Thailand, Jawa Timur merupakan pasar penting bagi perbankan digital. Digitalisasi layanan keuangan di Jawa Timur akan memberikan manfaat signifikan bagi jutaan warga yang mungkin belum memiliki layanan perbankan.

KBank berdedikasi untuk menyediakan solusi inovatif yang memberdayakan individu dan bisnis dengan memastikan ketersediaan akses terhadap layanan perbankan yang nyaman, aman, dan inklusif,” kata Pattarapong Kanhasuwan, Executive Vice President of KBank.

Tentang KBank

Berdiri di Bangkok, Thailand pada 1945, KBank adalah salah satu bank terbesar di Thailand dengan pangsa pasar simpanan yang kuat. Dengan kekuatan kompetitifnya di segmen UMKM, KBank berkomitmen untuk menjadi penyedia solusi terintegrasi bagi bisnis UMKM dan perbankan ritel. KBank juga menawarkan berbagai produk dan layanan keuangan bagi pelanggan korporasi untuk mengembangkan bisnis mereka seperti Supply Chain Financing, layanan Foreign Exchange dan Offshore Loan.

KBank memiliki platform transaksi perbankan yang kuat, termasuk aplikasi yang mendukung kekuatan kompetitifnya di perbankan UMKM dan ritel serta meningkatkan peluang cross-selling, seperti K PLUS, aplikasi mobile banking dengan lebih dari 23 juta pengguna secara regional yang telah mendapatkan penghargaan sebagai Best Mobile Banking Service di The Asian Banker International Excellence in Retail Financial Services Awards selama dua tahun berturut-turut. Dikembangkan oleh KBTG, anak perusahaan KBank, K PLUS telah berhasil mendapatkan dua juta pengguna baru pada 2022, menjadikannya aplikasi mobile banking no.1 di Thailand.

KBank menjalankan bisnis sesuai dengan prinsip untuk menjadi Bank of Sustainability. Menyadari prioritas dan peluang perekonomian, KBank telah mengumumkan KBank ESG Strategy 2023 di Thailand, yang memetakan strategi bisnis berdasarkan prinsip-prinsip ESG, dengan fokus pada operasi sistematis, evaluasi hasil, dan pengembangan operasional yang sejalan dengan prinsip dan standar internasional. Dengan tujuan menjadi pemimpin ESG di antara bank-bank di Asia Tenggara, KBank berkomitmen untuk memberdayakan nasabah dan bisnisnya dalam mendorong pertumbuhan berkelanjutan.

KBank Group secara resmi telah memasuki Indonesia sejak 2017, dengan kepemilikan saham Bank Maspion, yang berbasis di Surabaya, sebesar 9,99%. Saat ini, KBank Group telah menjadi pemegang saham mayoritas Bank Maspion dengan kepemilikan sebesar 84,55%.

Baca Juga: KBank dan Bank Maspion Akan Luncurkan Layanan Embedded Finance dan Mobile Banking

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

link

By admin